renungan hari ini

Meski tidak sama persis dengan tulisan saya di post sebelumnya berjudul “Pilihan”, namun Renungan Harian hari ini (yang biasa saya terima di email kantor saya) cukup membuat saya kembali merenung, dan berpikir mengenai semua yang terjadi saat ini di hidup saya. Meski konsep “berserah” saya tidak sama persis dengan makna “berserah” pada renungan ini, namun saya menyadari bahwa dalam hidup, ada banyak sekali hal-hal yang tidak perlu kita paksakan, karena semuanya justru akan sia-sia.

RAJAWALI MEMBUBUNG TINGGI

Apa rahasia orang belajar berenang? Bagaimana mungkin dengan berat badan yang tidak ringan, seseorang bisa mengapung di air, bahkan bergerak maju dengan pelbagai gaya? Satu prinsip awal berenang ialah belajar “percaya” pada air. Jika kita “menyerah” pada air, tubuh kita akan menga-pung. Sebaliknya, jika kita “melawan” air,  mengencangkan otot-otot sampai kaku, kita malah tenggelam. Itu kuncinya. Memercayakan diri kepada air.

Ayat 31 melukiskan tentang rajawali yang membubung tinggi. Rajawali memang suka terbang tinggi, seperti dilukiskan di Perjanjian Lama. Ia terbang dan membuat sarang di ketinggian (Yeremia 49:16; Obaja 4). Ia bisa naik ke gunung Libanon; mengambil puncak pohon aras yang tinggi sekali (Yehezkiel 17:3). Padahal di ketinggian, angin berembus kuat. Bagaimana rajawali dapat terbang dengan begitu ringan dan tenang? Rupanya ia punya cara jitu. Daripada melawan angin, ia memanfaatkannya untuk bergerak bersama tiupan angin. Ia “memercayakan” diri pada dorongan angin untuk maju. Jadi, sebenarnya ia bukan terbang, melainkan melayang di ketinggian. Melayang bukan dengan kekuatannya sendiri, melainkan dorongan angin.

Tatkala angin kesulitan hidup menghantam, apakah tanggapan kita? Mengeluh, mengaduh, geram, marah, berteriak, menuduh orang lain, menyalahkan Tuhan-itu yang lazim. Kita melawannya dengan kekuatan sendiri. Padahal percuma. Kita akan kelelahan. Terengah-engah dan frustrasi. Kesulitan yang kian besar justru harus menjadi “kendaraan” kita untuk kian berserah, memercayakan diri pada bimbingan Tuhan. Izinkan Roh-Nya membawa kita “melayang” di tengah embusan angin persoalan.

Sedikit mirip dengan tulisan saya berjudul “Surrender” di bulan September lalu, di mana kita berpasrahdiri pada kekuatan yang jauh lebih besar daripada kita, pada kekuatan “Invisible Hand”. Saya kembali diingatkan untuk memercayakan diri pada kekuatan itu, pada kuasa yang luar biasa itu, dan tidak lagi mengandalkan diri saya sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s