My Mind

DP Nol Persen (part 1)

Timeline belakangan ini riuh sekali dengan isu ini : beli rumah dengan DP 0%. Ada yang menganggap itu hanya jargon, ada yang bilang hanya janji2 surga, ada pula yang serius menghitung kemungkinan beli rumah tanpa DP tersebut.

Apalagi dengan meroketnya harga rumah di bilangan Jakarta, termasuk kota2 satelitnya seperti Bekasi Depok dan Tangerang. Pun rumah di BSD yang jauhnya naudzubilah plus harus pake tol, harga rumahnya udah selangit. Ampun dah.

Melihat perkembangan yang ada, di tahun 2015 gw menetapkan hati : coba cari rumah yang mampu dibeli, sebelum harganya makin menggila. Semakin lama menunggu, semakin mahal harganya. Kalo kayak gitu ya lama2 pendapatan gw ngga akan mampu mengejar harga rumah yang gw pengenin.

img_5828Dan ternyata NGGA GAMPANG SAMA SEKALI DONG YAAAHH.

SUSAH SETENGAH MATENG.

HAMPIR PUTUS ASA.

Meskipun perjuangan rada gila tersebut terbayar tunai saat ini, tapi gw merasa perlu berbagi pengalaman tentang susahnya cari rumah yang dipengenin, dengan berbagai keterbatasan (utamanya finansial). Yaiyalah. Kalo duit lu 20 M mah cari rumah gampang2 aja.

Maka izinkanlah gw share dikit pengalaman gw nyari rumah yah. ^__^

  1. Bulatkan tekad dulu.
    Tanpa tekad yang bulat, maka semua upaya lu bakalan kerasa cape doang. Beneran deh. Lu harus punya motivasi yang sangat amat kuat ketika mau beli rumah, karena ini adalah sebuah kewajiban jangka panjang (15-20 tahun), dan butuh komitmen yang tinggi.Jangan lupa tentuin budget, dan sesuaikan dengan rencana jangka panjang dan jangka pendek lu. Maksa boleh, tapi harus realistis juga.
                                                                                                                                          
  2. Dateng ke pameran rumah. YANG BANYAK.
    Di tahun 2015 aja, gw sempet mendatangi 3 pameran rumah gede2an di Jakarta. Tujuannya apa? Supaya pikiran lu terbuka bahwa :
    RUMAH DI JONGGOL AJE HARGANYA MARATUS JUTA EUY!
    APARTEMEN DI KARAWANG AJE MULAI DARI TIGARATUS JUTA WOY!
    Dan lu akan mulai menyadari betapa kecilnya duit yang lu miliki. Drop. Banget. Gila lah.
    bumi-citra-asri-bojong-gede-2
    Tapi jangan khawatir. Di pameran juga kita bakalan dapet pengetahuan tentang daerah-daerah yang cukup potensial untuk dijadikan lokasi rumah kita. Coba kumpulin semua brosur2 yang dikasiin oleh SPG (biasanya kalo pameran rumah SPGnya udah pada tua seh), trus kategoriin berdasarkan lokasi. Dari lokasi yang sama, coba googling apakah lokasinya aksesnya mudah, fasilitasnya udah komplit atau ngga, dan lain2.

    Setelah itu, baru coba cek harga di lokasi yang sama, untuk dapet gambaran berapa sebenernya harga yang WAJAR di lokasi tersebut. Ini bisa jadi dasar kita ketika kita survey nanti.Dari hasil step kedua ini, gw memutuskan untuk mengeksplore daerah Depok dan sekitarnya.
                                                                                                                                          

  3. Cek di internet. YANG BANYAAAAK.
    Urbanindo, rumah.com, mitula.com, rumahdijual.com, dan berbagai macam website jual rumah juga bisa dijadikan referensi untuk cari rumah impian lu. Setelah gw menetapkan area yang pengen gw eksplore, gw mulai mencari area tersebut di internet.

    Biasanya informasinya cukup komplit, mulai dari harga, foto2 terbarunya, lokasi, dan itung2an kreditnya. Jangan ragu untuk nelpon atau watsap nomor yang ada di sana. Kenapa? Karena sales2 itu biasanya punya buanyaak banget referensi lokasi lain yang bakal dia tawarin ke elu. Terima aja dulu. Catet aja dulu. Semakin banyak informasi, semakin bagus.

    Fungsi internet yang lain yang sangat membantu gw adalah : google street. 
    Iklan di internet mah biasanya bilang “Akses mobil, bebas banjir, bla bla bla”. Jangan gampang percayaan sama begituan. Mending cek langsung di google street, bisa langsung liat lokasinya di mana, lingkungannya gimana, fasilitas publiknya gimana, dll.

    Selain itu, ngecek jalanan juga bagus buat persiapan survey. Biar ngga nyasar. XD
                                                                                                                                          

  4. SURVEY.
    Ini paling penting sih menurut gw.
    Foto di internet bisa buagus banget, gambar lokasi bisa menipu mata, tapi kalo lu datengin, lu bakal ngerasain beneran gimana suasana rumah masa depan lu. Lu bakal ngerasain gimana macetnya. Gimana lingkungannya. Bisa cek fasilitasnya. Bisa cek kondisi bangunannya.

    Ini, bagian yang paling banyak menyita waktu gw.

    Hampir setiap sabtu dan minggu selama sekitar 3 bulan, saya keliling Depok dan sekitarnya untuk survey satu2. Biasanya, hari Jumat saya sudah punya list (maksimal 3 lokasi) yang akan saya datangi. Usahakan janjian sama penjual/developer, biar bisa sekalian nanya2.

    img_3990JANGAN PERNAH BOSEN SURVEY. JANGAN.
    Lokasi yang sama pun datengin aja berkali2. Biarin aja si penjual bosen. Biarin aja diliatin satpam mulu. Lu mau keluarin duit banyak euy, ya gapapa lah rempes dikit.Survey bisa juga tanpa rencana sih. Pada masa itu gw pernah keliling2 ngga jelas dan ngedatengin setiap cluster yang gw rasa menjanjikan. Masuk ke dalem, tanyain apakah masih ada unit yang belum laku. Ngga usah malu. Ngga usah sungkan. HAJAR AJA BLEH!
                                                                                                                                          

  5. Rekap hasil survey.
    Ini penting, karena bisa mempengaruhi apakah lu jadi ngambil rumah di area itu atau ngga. Kalo misalnya ngga jadi, segera ulangi dari langkah 2.

    Gw pernah keliling sampe daerah Bintaro, dan menurut gw daerah sana kejauhan. Gw pernah nyangkut liat rumah lama di daerah Ciledug, dan gw ga tahan dengan macetnya pas survey. Gw pernah liat yang deket rumah orangtua di Bekasi, dan ngga tahan dengan aksesnya yang parah.Rekap hasil survey juga bisa jadi faktor penting tentang apakah elu mau nambah budget apa ngga. Misalnya, pengennya di daerah Bintaro dan sudah netapin budget 800juta. Tapi pas survey ternyata lu suka banget daerah sana, tapi rumah yang lu pengenin rata2 900 jutaan. Apakah lu mau relakan begitu saja area yang lu pengen, atau lu mau usahain supaya budget lu nambah? Terserah.

    Yang penting yang lain adalah keabsahan surat2nya. Lu gak mau dong tau2 nanti digusur? Apakah SHM, apakah SHGB, atau malah masih girik? Karena itu menentukan apakah rumah lu nantinya resmi atau ngga. Itu juga menentukan biaya yang akan lu keluarin nantinya ketika mau akad kredit, karena menaikkan status sertifikat dari HGB ke SHM itu ngga murah. Jadi jangan ragu untuk minta ditunjukkin surat2 resminya ke penjual yah.

    Setelah survey, baiknya cek juga status area yang lu datengin tadi. Kalo lokasinya di Jakarta, bisa pake aplikasi smartcity (thanks to Ahok dan tim). Tujuannya untuk memastikan bahwa lokasi rumah lu bukan jalur hijau, bukan area publik, bukan wilayah industri atau fasilitas pemerintah. Intinya, pastikan memang lokasi rumah itu AREA RESIDENSIAL. Pengalaman dari temen gw, dia udah jadiin beli rumahnya tanpa ngecek ke smartcity/BPN, dan ternyata area rumahnya adalah jalur hijau dan termasuk dalam rencana pelebaran sungai. Apes.

                                                                                                                                          

  6. TAWAR!
    Begitu sudah memutuskan pengen rumah yang mana, udah berdoa semalam suntuk, udah menyiapkan diri untuk komitmen sekian belas tahun ke depan, maka saat yang paling menentukan adalah : harga pasnya berapa om? :PJangan begitu aja nerima harga yang ada di brosur ataupun di internet. Coba bandingin dengan harga rumah di sekitar lokasi yang lu pengenin. Harganya masih masuk akal ngga?Sekedar tips, pada saat gw ngitung “kewajaran” harga rumah gw kemarin itu, gw mencoba cara sederhana : hitung harga per m2 nya berapa. Dari harga yang ditawarkan, coba dibagi dengan luas tanah dan atau luas bangunan. Berapa yang lu dapet? Masuk akal ngga?

    img_5047Oia, jangan lupa juga tanya developer, biaya apalagi yang harus dikeluarin selain harga yang ditawarkan tersebut. Dari pengalaman gw, ada berbagai macam biaya yang ternyata ditanggung oleh pembeli, karena penjual memang tidak menjanjikan subsidi tersebut dari awal.
    Misal : BPHTB (5% pihak pembeli), apakah ditanggung oleh pembeli atau ditanggung penjual? Biaya notaris untuk akad kredit? Biaya balik nama?

    Tanya juga bonus apa yang lu dapet. Karena ini LUMAYAN BANGETTT buat ngurangin pengeluaran lu nantinya.
    Misal : Dapet teralis gratis ga? Kanopi dibayarin ga? Gorden bonus gak? Catnya bisa milih yang bagus ga? Dan lain sebagainya. Kecil, tapi lumayan bisa ngabisin duit lu sampe puluhan juta.

    Intinya : TAWAR TERUS! Penjual emang ngga mau jual murah, tapi jadi pembeli juga yang smart lah. Kalo dia ngga mau turunin harga, coba minta di bonus2 tadi. Kalo ngga mau kasi bonus, teken terus di harganya. Jangan ragu nurunin 10-20% dari harga yang mereka tawarin. Ini masalah duit bos. DUIIIITTT. :D

Yang pasti, jangan pernah nyerah. 

Gw pernah udah lakukan hampir semuanya, udah dapet rumah yang gw pengen di daerah Tanah Baru Depok, udah ngobrol sana sini, udah nawar harga dan sedikit menyesuaikan budget, eh pas gw telpon balik si developer ternyata RUMAHNYA UDAH LAKU CUY! BANGKEK.

Down banget pastinya. Cuma terlambat beberapa hari, gw kehilangan rumah yang gw pengen dan sesuai sama budget gw. Kayak patah hati gitu. Sedih banget.

Tapi ya udah. Kalo emang udah bertekad dari awal, jangan sampe kegagalan dapet rumah karena telat sehari itu menghalangi elu untuk cari lagi yang lain. Masih banyak ikan di laut. Yang penting gigih.

UDAH? GITU DOANG? YA NGGA LAH.
Proses berikutnya malah lebih ribet : cari KPR.
Next yah! ^_^

Advertisements

2 thoughts on “DP Nol Persen (part 1)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s