Dilan | Lupus

Wow. Wowowowow.

dil2

Tolong jangan salah fokus. Meskipun susah. Yaiyalah. Cowok gitu loh. :P

Kisah tentang Dilan dan Milea ini emang lagi ruame banget. Sejak bukunya muncul di tahun 2015, saya sudah cukup tertarik. Bukan apa2, tapi Pidi Baiq yang saya tau adalah pentolan The Panas Dalam memang unik, jadi saya cukup yakin bukunya juga pasti asik.

Tapi ya gitu deh. Semenjak rame medsos sejenis twitter, path, ataupun instagram, hobi saya beralih dari BACA buku jadi BELI buku. Berderet buku di rak lemari cuma jadi pajangan, tanpa pernah disentuh, dibelai, ataupun dibuka dan dijilat ujungnya (buat ngebalik halamannya).

Pun ketika denger bahwa bukunya bakalan difilmkan, masih ngga terlalu minat juga. Apalagi pas kebetulan liat trailernya di bioskop, koq keliatannya rada cheesy dan garing gitu yah. Lebay banget kayaknya. Selebay liat trailernya film London Love Story 3 (yang sampe sekarang masih bingung, emang LLS 1 dan 2 udah ada yha?). Ditambah lagi dengan pengalaman buruk saya dengan film Perahu Kertas-nya Dee Lestari yang bikin saya drop shay dengan kata-kata puitis melankolis dan nggak banget – meskipun bukunya bagus-bagus aja.

Tapi ternyata ya, astaga, ini film bagus banget. Meskipun bukan tanpa cela sih.

Definisi bagus menurut saya : bangun karakternya dapet, alur ceritanya jelas dan runut, dialognya mengalir dan ngga kaku, plus setting film yang cocok dengan masa terjadinya cerita tersebut. Poin tambahan : pemerannya pas semua. Emang jago nih yang nge-casting!dil1

Dilan yang bandel tapi romantis, diperankan dengan super keren oleh Iqbaal CJR. Saya ngga tau siapa dia, tapi saya tau Coboy Junior (lah?). Terus Vanesha yang adeknya Sissy ini juga cocok banget jadi Milea yang polos2 cuek tapi perhatian dan anak SMA banget. Kang Adi yang nelongso, Pak Suripto yang “kenceng”, Pak Ridwan Kamil yang…ya gitu deh..cameo doang sih kayaknya ya, plus Happy Salma dan Ira Wibowo yang aktingnya ngga jelek lah pastinya.

Settingnya keren, kecuali adegan Bunda-nya Dilan nyetir mobil yang keliatan banget kayak lagi main mobil2an di depan Alfamidi. Mbok ya kalo emang ga bisa nyetir mobil tentara gitu, diakalin yang lebih halus ngapa? Plus beberapa adegan lebay antara Milea dengan Bunda-nya Dilan yang koq kayaknya cepet banget akrabnya sampe bisa bilang “Bundaaa…kangeeennnn….” padahal baru ketemu sekali dua kali. Buset.

Sisanya? Bikin penasaran sama film kedua dan ketiganya. Bikin Iqbaal dan Vanesha jadi idola baru para remaja jaman sekarang, plus idola tante2 kelahiran 70-an yang keinget kisah kasih di SMA mereka dulu. Om-om nya? Om-om nya mah ga usah pake nonton film Dilan juga udah gatel nyari anak SMA dari dulu mah. #eh

Beberapa hari setelah keluar bioskop usai nonton Dilan, saya masih suka senyum-senyum sendiri sambil kesel. Keinget gombalan sampah Dilan semacam “percaya aja kalo aku lagi ucapin selamat tidur buat kamu dari jauh. Kamu ga akan denger.”, atau yang lebih garing dan hype banget belakangan yaitu “Kamu jangan rindu. Berat. Kamu ga akan kuat. Biar aku aja.”. NAJHEEEEEEEEEESSSS.

Tapi yang bikin saya penasaran adalah, karakter Dilan dan kisah-kisah di dalemnya ini mirip siapa ya? Rasa2nya pernah membaca dan mendengar kisah cinta anak SMA yang kayak begini. Tentang keluarga, tentang pacar, tentang temen2 SMA. Tapi bukan AADC.

Ah iya: LUPUS!

lup2

Saya tumbuh dengan novel Lupus karangan Hilman Hariwijaya. Mulai dari cerber di majalah Hai, sampai ke buku-bukunya yang buanyak itu. Saat itu emang saya masih SD, tapi 3 kakak saya semuanya sudah ABG dan majalah Hai, Gadis, serta novel Lupus senantiasa bertebaran di rumah.

Dan tumbuh dengan karakter konyol tapi super keren ini emang bikin saya jadi teringat Lupus ketika mengingat lagi kelakuan Dilan di film (dan buku)-nya.

Sama-sama anak kelas 2 SMA, sama2 tengil dan sama2 punya kisah percintaan masa SMA. Kalo Dilan dengan Milea, kalo Lupus dengan Poppy.

Sama2 punya pertemanan solid di sekolah: Dilan punya geng motornya, si Lupus punya Boim, Gusur, Anto dan Fifi Alone.

Sama2 punya adek cewek yang masih SMP: Dilan punya Disa, Lupus punya Lulu.

Sama2 punya guru yang rada gila: Dilan punya Pak Suripto, kalo Lupus punya Mr.Punk alias Pak Pangaribuan.

Sama2 punya kendaraan buat ke sekolah: Dilan punya Motor CB100, sementara Lupus punyanya sepeda Federal (meskipun dia juga pernah punya Vespa Kuning).

Sama2 konyol, sama2 tengil, sama2 suka kasi tebak2an ngga jelas (ataupun pernyataan absurd). Sama2 ngeselin, tapi juga sama2 bisa bikin ketawa ngakak.

lup3Sayangnya, saya belum pernah nonton film Lupus. Kalopun pernah, hanya sebatas sinetron Lupus Millenial yang diperankan oleh Irgy. Sementara 4 film sebelumnya, yang diperankan oleh (Alm) Ryan Hidayat, belum pernah saya intip sama sekali. Cuma kalo mengingat upaya Eko Patrio dalam mem”bangunkan” Lupus kembali di tahun 2013 yang lalu, sepertinya lumayan gagal yah. Film-nya ngga bergaung sama sekali, padahal di era 90-an, Lupus sukses berat dan cuma bisa ditandingi oleh Catatan Si Boy atau Ali Topan.

Hanya saja kesamaan antara Dilan dan Lupus membuat saya bertanya-tanya, apakah memang Dilan terinspirasi oleh Lupus di masa itu? Atau hanya kebetulan semata karena zamannya sama? Masa-masa naik motor tanpa helm, jaket jeans, poster Duran-Duran atau band sejenis, dan hal-hal lain yang “anak 90-an banget”.

Yang pasti, dengan munculnya Dilan, saya justru kepengen banget liat Lupus di-remake. Bikin setting tahun 90-an yang “Lupus banget”. Masih ada tukang becak, belanja sayur ke pasar sama Ibu-nya Lupus naik angkot, seragam SMA kegombrongan milik Boim dan Gusur, sepatu roda-nya Olga dan Lulu, jambul dan permen karet Lupus yang legendaris, sampe penasaran sama muka guru killer semacam Mr.Punk.

Semoga saja ada yang terpikir ke sana. :)

Advertisements

4 thoughts on “Dilan | Lupus

  1. Bener! Gue pun pas baca novel nya jadi ngebayangin sosok Lupus yang doyan ngunyah permen karet. Dilan n Lupus sama2 absurd. lol
    Lalu pas tau pemerannya adalah dedek Iqbaal, gue bengong. Dalem ati mah, “kok, diaaaa?” Beda cerita pas kelar nonton. Gue jadi ikutan kayak fans nya si Iqbaal, keluar bioskop dengan lope2 di udara.

    BTW, twitter lo kena hack! Shock gue sebagai followers lo. Anjaaayy.. tidak senonok twitt nyaa~ WKWKWKWK~

  2. baca novel dilan baper, tapi liat filmnya enggak sama sekali. mendingan liat sinetron roman picisan di youtube biarpun cuma cuplikan2 tapi baper abiuss,,drakor mah lewattt ( saya bukan penggemar sinetron, nemu gak sengaja). Kalau ada remake lupus kira2 siapa ya pemeran yang cocok?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s