My Mind

DP Nol Persen (Part 3)

Udah survey dan dapet rumah yang dimauin di sini?
Udah tau mau bayarnya pake apa?
Trus gimana?

Yuks lah lanjut ke milih2 Bank buat ikutan KPRnya dan berdoa yang banyak supaya diapprove. Hehehe.

rumah-pertama1Ini, adalah salah satu proses paling menegangkan dalam hidup saya. Ya mungkin nanti akan jadi proses paling menegangkan kedua setelah saya menikah. Lalu berantem sama mertua. Lalu proses nunggu lahiran anak. Dan seterusnya.

ANYWAYYYY

Proses untuk ngajuin KPR, yang paling pertama adalah milih Bank. Seperti yang sudah pernah gw ceritain di awal, bahwa biasanya developer udah punya bank referensi. Keunggulan kalo pake bank yang direferensikan developer adalah prosesnya biasanya lebih cepet, lebih ngga ribet, dan fleksibel banget (terutama masalah dokumen-dokumen).

Secara ini adalah kewajiban jangka panjang, jangan pernah terburu2 memilih dan memutuskan dengan emosi. Lemesin aja. Nah. Kan. Jadi ga sakit kan. Om bilang juga apa. #eh

Ada beberapa tips dari gw :

  1. Inget-inget lagi kelakuan lu jaman dulu
    Heh, maksudnya gimana neh?
    Maksud gw, pengajuan KPR mau ga mau, lambat laun, cepat atau lambat, akan melalui proses BI Checking. Di sini semua sejarah perhutangan lu akan dikuak dan diinvestigasi oleh para analis. Utang kartu kredit, utang cicilan motor, cicilan 0% pake AEON di Ambas, utang ke mantan, dan lain2, semua akan dilihat.

    Dan 1 kali aja lu pernah mengalami kredit macet, maka itu akan menjadi penilaian yang sangat penting untuk diapprove atau tidaknya pengajuan KPR lu. Kalo dah pernah kabur2 dari debt collector kartu kredit di masa lalu, mending lupain aja mimpi untuk bisa ngajuin KPR sampe 70% harga rumah, karena dikasi 30% aja udah sukur. Artinya apa? Artinya lu harus siapin DP 70% dari harga rumah. Setdah.

    Makanya, kalo punya utang tuh dibayar. Kartu kredit tuh dibayar full langsung lah, jangan bayar minimalnya melulu. Kena kan lu jadinya sekarang.XD

  2. Kumpulin berjuta2 informasi tentang KPR.
    tabel-angsuran-kpr-bank-danamon-2016Bisa dari bank nya langsung, bisa dari internet, bisa dari pameran rumah, bisa juga dari referensi orang developer. Kebetulan waktu itu, mbak2 developernya baik banget sama gw dan udah punya template bank dan rate2nya. Mungkin dia ada perasaan sama saya. Tapi ya sudahlah ya.

    Gw juga tanya abang gw yang kerja di salah satu Bank BUMN dengan kode saham BMRI. #halah. Juga coba pergi sendiri ke Bank Mega dan Bank BNI yang ada di area kantor gw. Coba tanya lagi ada promo apa. Tanya lebih detail dengan CS Bank nya. Hubungin nomor telpon sales KPRnya. Intinya :JANGAN MALES.

    Gw sangat amat beruntung karena pada tahun tersebut sedang ada promo griya BNI dari Bank BNI (yaiyalah masak dari Bank Mega, namanya aja udah griya BNI). Pada saat itu, mereka lagi promo bunga 8,5% fix 1 tahun, lalu jadi 10,5% di tahun kedua dan ketiga, dan floating setelah tahun ketiga. Promo ini lumayan banget, karena Bank BTN kasi rate 11,5 persen untuk 2 tahun pertama, lalu floating di tahun berikutnya.

  3. Tentukan tenor dan DP
    Setelah dapet berbagai informasi, coba perkirakan seberapa lama elu mau ngutang. 10 tahun? 20 tahun?

    Lalu kalo emang ngga ada masalah dengan DP (ciye ciye duitnya banyak ciye), coba tentukan juga seberapa besar DP yang mau lu kasi? Karena angka minimal 20% (untuk rumah pertama) dan 30% (rumah kedua dan selanjutnya) itu hanyalah MINIMAL. Lu bisa kasi DP lebih gede dengan 2 tujuan : (a) memperpendek tenor -> supaya utang lu ga usah lama2; atau (b) memperkecil cicilan per bulan -> siapa tau penghasilan lu pas2an.

    fabelio-furnitureKalo emang punya duit berlebih, coba banyakin DP nya. Tapi itung2 juga biaya lain setelah rumah bisa ditempatin : BIAYA NGISI RUMAH. ANJRIT LAH. MAHAL GILA. MEJA AJA 2 JUTA SEBIJI. LEMARI 6 JUTA. GILAK. SEKALI KE IKEA BISA ABIS 3 JUTA. UNTUNG BISA CICILAN CC MANDIRI.

    OK.

    You’ve got my point lah ya.

    Intinya, maksa boleh, tapi harus realistis.

    Kalo emang harga rumah, dibandingin dengan total DP minimal, dibandingin dengan jumlah cicilan per bulan, dan melihat pada panjang periode lu nyicilnya (tenornya) ngga masuk, BERARTI ADA YANG SALAH DENGAN SELERA LU. DUIT CUMA SEIMPRIT KOQ MAU RUMAHNYA YANG MAHAL. UEDAN.

  4. Perhatiin biaya-biaya lainnya
    Untuk pengajuan KPR, biasanya ada biaya2 administrasi dan survey yang dikenakan ke CALON debitur. Baru calon loh ya. Jadi jangan kaget kalo ternyata setelah bayar segala macem, taunya kreditnya ngga diapprove. Ya bisa aja. Bisa banget malahan.

    Liat juga biaya2 pelunasan dipercepat, biaya penalti kalo terlambat bayar, biaya kalo mau ganti skema pembayaran, biaya kalo transfer utang ke bank lain (takeover), jangka waktu rumah lu bakal dilelang kalo telat bayar, dan seabrek biaya lainnya.

    Dikit2 sih keluarnya, tapi kalo ditotal ya lumayan juga dapet 1 motor Honda Vario 125cc.

  5. Jalin hubungan baik dengan sales Bank
    OK. OCE.
    Ini bukan supaya bisa berlanjut ke jenjang berikutnya, tapi sebenernya lebih kepada supaya proses pengajuan KPR lu lancar.

    Dalam pengisian formulir pengajuan kredit, lu akan dihadapkan pada sebuah kolom “nominal yang diajukan”. Ini pelik. Karena kalo lu yakin bahwa masa lalu lu oke2 semua, ngga pernah ada tunggakan, maka ajukanlah angka maksimal yang lu bisa. Jangan lupa konsultasi sama orang Bank, supaya ngga salah input. Karena pihak Bank SANGAT MUNGKIN kasi di bawah nominal yang lu ajukan, tapi NGGA MUNGKIN ngasi di atas yang lu ajukan.

    rumahdijualmurahtambunbekasi-com-cara-agar-cicilan-kpr-anda-tetap-terbayar-dan-tidak-over-kreditIni juga sangat bergantung pada pendapatan lu. Rekening koran lu bakalan dicek, selain dipastikan dengan slip gaji yang akan lu sertakan nanti. Batas cicilan TOTAL perbulan adalah TIDAK LEBIH DARI TIGA PULUH PERSEN. Total ya. Jadi kalo lu ada kartu kredit, analis akan cek berapa rata2 tagihan CC lu selama periode tertentu, dan itu akan dimasukkan dalam angka 30% tadi. Kalo ada cicilan iPhone 6s yang baru berjalan 3 bulan dari total 36 bulan, akan diperhitungkan ke dalam 30% tadi.

    Dan proses analisanya cukup rumit dan misterius, sehingga (setidaknya menurut gw) peran sales KPR Bank yang pinter ngomong ke atasannya juga cukup berpengaruh. Setidaknya itulah yang terjadi di gw.

    Sales KPR BNI gw orangnya urakan, gendut, rada2 cuek, tapi sebenernya baek. Jadi dalam semua proses ini, banyak dokumen yang boleh dikirim lewat whatsapp dulu, baru hardcopynya menyusul. Hardcopy nya juga dia yang ambil ke kantor, dan gw tinggal isi kolom NOMINAL dan tandatangan di form pengajuan. Pas ada masalah di nominal yang bisa diapprove karena gw masih ada cicilan apartemen, dia juga yang maju ke atasannya dan belain gw supaya bisa dikasi full sesuai yang gw ajukan.

    KEREN.

    Tapi gw udah lupa namanya siapa. Parah.

Gw ngga bisa menyamaratakan semua proses KPR akan berhasil dengan tips-tips di atas. Tapi berdasarkan pengalaman beberapa temen, KPR mereka ngga diapprove ya karena salah satu dari berbagai alasan di atas: ada yang karena punya tunggakan Kartu Kredit sampe tahunan, ada yang karena ngga siap bayar biaya2 lainnya setelah KPR disetujui Bank, ada yang karena sales Bank nya ga suka sama dia, jadinya ngga mau bantuin fight.

Jadi pastikan dulu elu dah paham semua yang gw jelasin di atas, baru siapin semua persyaratan yang diminta oleh Bank, baru lanjut ke akad kredit.

Apaan aja tuh? Nanti yah di DP Nol Persen (Part 4)! ^_^

Advertisements

3 thoughts on “DP Nol Persen (Part 3)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s