telemarketing

Siapa sih yang belum pernah ditawarin berbagai macam produk lewat telemarketing? Saya rasa hampir semua teman-teman (terutama yang sudah bekerja dan PERNAH mengajukan aplikasi kartu kredit) pasti pernah mengangkat telpon/handphone dan harus berhadapan dengan mbak-mbak atau mas-mas yang ngga bisa berhenti ngomong.

Tanpa bermaksud untuk mengecilkan pekerjaan ini (yang justru sepertinya stok sabarnya harus banyak banget), tapi secara jujur saya harus bilang bahwa terkadang menerima telpon untuk mendengarkan penawaran apapun itu, terasa sangat menggganggu. Maka kata-kata sadis dan kejam juga terkadang kita lontarkan kepada si penelpon. Tanpa tahu bahwa sebenarnya mereka juga dikejar target oleh kapitalis yang menyamar jadi supervisor mereka. Bah, jadi berat ya omongannya? :D

Saya sendiri sudah berkali-kali menerima telpon penawaran semacam ini, mulai dari kartu kredit, asuransi, kartu promo, kredit tanpa agunan, dan lain sebagainya. Dan berkali-kali pula saya harus menjelaskan alasan saya menolak, demi kesopanan. Tapi ada beberapa yang saya masih ingat, karena terasa sangat “berkesan” bagi saya. Beberapa di antaranya, adalah :

Case 1 :

Telemarketer (TM) : “Selamat siang. Dengan bapak Jerusalem?”

Saya (A) : “Iya betul. Ada apa ya?”

TM : “Ini Chacha, mau nawarin kartu kerja sama Air Asia dan HSBC, bla bla bla…”

*sampai akhirnya saya tertarik dan diminta datanya untuk diisikan ke form elektronik*

TM : “Untuk rumah yang ditempati sekarang, sudah berapa lama ya Pak?”

A : “Mmm, dari saya lahir tuh. Berarti sudah 25 tahun.”

TM : “Oh, umurnya 25 ya Pak. Udah berkeluarga belum?”

A : “Belum Mbak.”

TM : “Boleh daftar ngga Pak?”

A : ……………………………………………….. *tertawa kaku* “Ha. ha. ha.”

Dan ini yang paling absurd :

Case 2 :

Telemarketer (TM) : “Halo, selamat siang. Dengan bapak Jerusalem Susdo Has..has..siiintongaaan…. Aaarrmee…”

Saya (A) : “Armeyn mbak. Iya betul, ada apa?”

TM : “Kami mau menawarkan kartu kredit Bank XXX nih Pak. Kebetulan kami sedang ada promo bebas iuran tahunan dan banyak promo lainnya.”

A : “Oh makasih Mbak, tapi saya lagi ngga mau nambah kartu kredit Mbak. Makasih ya.”

TM : “Oh. Padahal ini promonya bagus2 lho Pak. Dan mudah juga pengajuannya.”

A : “Ndak usah Mbak. Lain kali aja yah.”

TM : “Wah, sayang banget yah. Eia, tapi aku mau tanya deh, ini Bapak koq namanya bagus banget yah. Jerusalem gitu.. Lahir di sana Pak?”

A : “Hahaha..Makasih lho Mbak. Ngga koq, lahir di Jakarta aja.”

TM : “Oh. Orang batak juga ya Pak? Marga apa kalo boleh tau?”

A :*errrrr……..* “Saya Sinaga.”

TM : “Oh, kalo aku Sianipar. Boleh ya aku panggil ‘Bang’ aja? Eia, kerja atau usaha nih Bang?”

A :*…………* “Saya sih kerja. Di BEI.”

TM : “Wuih, ada lowongan ngga Bang? Hahahaha.. Siapa tahu aku bisa dimasukin kan. Cape juga soalnya kerja jadi marketing terus. Eia, abang pake nomornya yang ini kan ya? Boleh dong kalo aku mau kenalan? Cuma temenan aja koq..”

A :*super zzzzzzzzzz* “Ya kenapa ngga boleh. Eee tapi ini saya mau ada meeting dulu sekarang.”

TM : “Oooo iyaa, aduh aku jadi keterusan. Maap ya Bang. Yakin nih ngga mau bikin CC-nya? Hahahaha”

A : “Yakin. Lain kali aja yah.. Makasih..”

TM : “Oke bang.. Terimakasih juga ya. Selamat siang..” *KLIK*

Tapi ternyata ngga berhenti sampai di situ. Hari sabtunya, tiba-tiba saya dapat telpon dari nomor asing, yang ternyata nomor yang sama yang menawari saya CC tadi.

TM : “Halo.. Ini aku XXXX yang kemaren. Aku lagi bosen nih Bang, gapapa gak kalo aku gangguin siang2?”

A : *superduper zzzzzzzzzzzz* “Hehehe.. Iya gapapa kali yah.. Eh tapi kan ini telpon kantor, entar pulsanya mahal lho..”

TM : “Ah gapapa, kan ceritanya aku telpon calon nasabah.. Hahaha.. “

and the bla and the bla and the bla, beliau curhat mulai dari kisah cintanya sampe orang tuanya di rumah yang ngga ngebolehin dia pulang malem. Yeah rite.

A : “Eh, sori nih. Saya mesti nganterin mama dulu, mau pergi ke nikahan sodara.”

And here’s come the BEST part :

TM : “Oh iya, gapapa Bang. Eia, nanti bulan Juli kakak aku mau nikah, mmm, boleh ga aku ajak Abang ke nikahan kakak aku itu?”

A : *gubrak* “Errrrrrrr…………….. Ga ada orang lain apa?”

TM : “Ah, sebagai temen aja koooq.. Aku juga kayak gini, jangan dikirain macem-macem yaa.. cuma mau temenan aja koq.. gimana bang? mau ngga?”

A : *pengen nutup telpon secepatnya* “Ya nanti deh liat keadaan dulu. Udah ya, nanti dimarahin nih kalo telat berangkatnya..”

TM : “Oke bang. Makasih yaa.. Sori lho ngeganggu, jangan diaduin ke pacarnya ya. Eh, blom punya pacar kan ya?”

A : *getok2in kepala ke meja* “Udah dulu yaaaa.. Selamat siaaangg.” *KLIK*

Iya, emang mereka absurd. Saya aja sampe ngga habis pikir sama telemarketer yang kayaknya udah putus asa itu, baik dalam pencapaian target nasabah dan target menikah. Oh God. Why me? :D

Dan karena seringnya menghadapi telemarketer macem-macem, akhirnya tiba waktunya saya untuk balas dendam. Dan kesempatan itu datang kemarin, persis ketika load kerjaan saya sedang rendah, dan banyak waktu luang (halah biasanya juga luang terus koq).

Revenge 1 :

Telemarketer (TM) : “Sore Pak. Kami dari Bank XXXX mau menawarkan program asuransi kesehatan. Boleh minta waktunya sebentar?”

Saya (A) :*mencium peluang balas dendam* “Oh iya boleh Mbak. Gimana itu programnya?” *pura-pura excited*

TM : “Jadi begini Pak. Bank kami menyediakan bla bla blaaaa….”

Dan Mbak Melodi pun menjelaskan secara detail semua klausul program kesehatan tersebut. Sesekali saya bertanya tentang skenario-skenario kemungkinan kejadian, dan Mbak Melodi dengan sabar menjelaskan satu persatu.

15 menit berlalu. Saya cuma “he eh” dan “iyah iyah” serta “betul betul” sajah.

TM : *menelan ludah* *mulut berbusa* “Begitu kira-kira Pak. Ini promonya hanya untuk kali ini saja. Dan Bapak salah satu yang beruntung lho dihubungi oleh kami..”

A : “Oh ya? Makasih lho Mbak. Tapi begini ya; saya lagi ngga mau nambah pos pengeluaran saya nih. Kebetulan semua pos pengeluaran saya sudah pada tempatnya, dan saya ngga mau nambah lagi. Ini udah berjalan setahun belakangan, dan berjalan dengan baik koq.”

TM : “Tapi ini kan asuransinya bagus Pak. Tenornya cuma 5 tahun lho. Yang lain 10 tahun..”

A : “Iya Mbak, sebenernya saya tertarik..” *diangkat duluuu…* “tapi saya lagi nyari investasi sekarang, bukan asuransi kayak yang Mbak Melodi jelaskan barusan..” *baru dibanting… :P*

TM : “Tapi ini cuma 4000 sehari lho hitung2annya.. Sebulan cuma 65ribu, aku rasa untuk jajan aja lebih sebulan kan itu Pak. Apalagi liat benefitnya. Aku juga ikut ini lho Pak, dan menguntungkan sekali..”

A : “Wah Mbak, nambah pos pengeluaran 2000 rupiah sehari pun saya ngga berani Mbak, terutama untuk produk asuransi. Semuanya sudah direncanakan soalnya. Mungkin mbak bisa hubungin saya lagi sekitar bulan Januari, sebelum saya rencanain pengeluaran saya selama setahun ke depan..”

TM : *nelen ludah* “Oh gitu ya Pak.” *ketawa miris*

A : “Iya. Makasih lho sudah menjelaskan dari tadi..” *tertawa penuh kemenangan*

TM : *jedot2in kepala ke keyboard* “Iya, makasih ya Pak. Selamat sore…” *nangis*

TERBALAS! HAHAHA :D Dan jawaban andalan saya memang “wah, saya lagi ngga mau nambah pos pengeluaran dulu nih Mbak”. And YES, IT WORKS!

Dan maafkan saya Mbak Melodi, saya tahu Anda cuma menjalankan tugas dalam mengejar target penjualan, tapi saya juga punya hak untuk menolak, bukan? Kenapa kita tidak saling menghargai saja? :)

One thought on “telemarketing

  1. najoooooong, itu telemarketer SKSD banget dah. penerapan peribahasa jaman SD “sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui” banget ya kayanya. muahahhahahahahhaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s