Langit Jatuh

Bukan, saya bukan lagi ngomongin Abraracourcix si pemimpin suku Galia. Saya cuma berusaha menerjemahkan secara langsung apa maksud dari film terbaru James Bond, “Skyfall”.

Sebagai film James Bond pertama (dan satu-satunya) yang saya tonton (secara utuh), rasanya tangan gatel banget buat nulis review (ngasal) dari saya. Ya itung-itung buat nemenin nunggu ujan selesai di pom bensin lah. #bukancurcol

Kalo mau dibilang, genre action dengan suguhan perempuan-perempuan cantik itu kayaknya udah banyak banget ya. Apalagi film hollywood. Dari Bourne, Mission Impossible, sampai sejenis Die Hard yang susah banget matinya itu. Apalagi yang banyak perempuan cantiknya, mulai dari Girl Next Door sampai Mike’s Apartment. #halah #salahfilm

Meskipun ga pernah nonton Bond sebelumnya, bukan berarti saya ngga tau apa-apa tentang film-film beliau. Yang saya tahu pasti, banyak gadget dan kendaraan canggih yang muncul di film ini. Q, si ilmuwan, selalu kasi peralatan tercanggih ke 007 tiap kali disuruh jalanin misi. Plus kendaraan cihuy (salah satunya yang bisa dikendarain pake handphone kayaknya). Bukan begitu?

Nah, imej seperti itu kayaknya ditinggal habis-habisan di film Skyfall ini. Btw, emang ada ya ditinggal habis-habisan? Intinya, film ini dari awal sangat menekankan bahwa yang klasik-klasik tuh tetep asik. Misalnya dengan persenjataan yang “cuma” pistol bersensor sidik jari, plus radio kecil yang berfungsi kayak GPS. Atau tewasnya Silva yang cuma pake pisau, padahal kejahatannya kompleks dan canggih buanget.

Yang seru di sini, adalah bagaimana tokoh-tokoh di dalam film ini “dapet” banget karakternya. Yaaa, kecuali perempuan-perempuan ngga jelas yang terkesan dipaksakan muncul supaya film ini kerasa aura James Bond-nya. Misalnya tentang M yang punya alasan kuat untuk melakukan apa yang harusnya dia lakukan ke Silva. Atau keputusan M ketika nyuruh si perempuan negro (yang mupeng banget sama si Bond itu) untuk nembak pake AWP di Turki.

Apalagi tentang Silva (yang sekilas mirip komeng), yang baru muncul di tengah film tapi “kegilaannya” sangat terasa. Motif dari semua yang dia lakukan, termasuk kebenciannya sama M, tergambar dengan jelas kalau kita perhatikan masa lalunya. Sakit banget rasanya disiksa karena sembunyiin rahasia orang lain, bahkan sampe pengen mati dengan minum racun hidrogen sianida, dan ternyata ngga mati-mati juga. Sementara si nenek tua itu malah asik-asikan di London main gadget. (loh koq jadi emosi juga).

Saya ngga tau gimana film-film Bond yang dulu, apakah kuat juga dari sisi cerita, atau hanya kuat di ranjang dan pistol (kenapa agak ambigu yah?). Justru sutradara terkesan maksain banget adegan Bond masuk ke kamar mandi, atau adegan cukur-cukuran sama si negro, yang sebenernya kalo diilangin pun ngga akan mengubah ceritanya.

Anyway,

Mata saya dicerahkan dengan sinematografi yang apik banget. (Macem ngerti aja apa itu “sinematografi”). Pemandangan Turki yang tandus, kejar-kejaran di atap pasar yang cool banget, serta ledakan-ledakan di rumah Bond waktu Silva nyerang pake helikopter itu, memanjakan mata banget. Kalo dari sisi “cuci mata”, otomatis sepanjang film ngga ada yang bisa “dicuci” secara mayoritas diisi oleh muka si M. Blah.

Satu lagi yang epic adalah scene pembuka plus themesong yang dibawain sama Adele. 4 thumbs up! Merinding dengernya, apalagi pas adegan si Bond dibawa turun ke dalam laut sama tangan yang gede banget, dan muncul bentuk-bentuk aneh dan berbagai macam warna di layar. Klasik banget. Tapi keren. Yang kaya gitu-nya malah yang “Bond banget”, paling ngga menurut saya. :)

3 thoughts on “Langit Jatuh

  1. waaa meyn, jadi kepengen segera nonton langit jatuh ini. gw juga cuma nonton film James Bond semenjak pemeran Bond nya si Daniel Craig. kalo film-film sebelumnya menurut gw kebanyakan tentang perempuan. action nya dan makna mata-mata nya itu kurang dapet. #halah ini gw sotoy banget. cuma film Bond yang Quantum of Solace emang mengecewakan banget deh. padahal gw nungguin itu film setahun -.-” makanya jadi rada males nonton skyfall takut kecewa kaya yang quantum of solace.

    tapi setelah baca review lo, sepertinya film nya cukup mengena di hati ya ngga cuma seputar wanita-wanita seksi hehehe. jadi penasaran sama filmya :D

  2. Kayaknya agak spesial karena dalam rangka ulang tahun ke-50 nya si James Bond yah,jadinya agak lumayan filmnya. Quantom of Solace malah gw belom pernah nonton. Nyahahaha :D

  3. Setuju sm reviewan lu Ar, dan penjahat di skyfall si silva ini penjahat pertama diantara smua penjahat di film2 bond yg gw tonton yg bikin gw ngakak parah. Abis ngondek gitu. Qiqiqi. Di sini bond nya lebih “manly” gitu sih kesannya karena gadgetnya. Tapi di skyfall kurang ada dramanya Ar, di sini Bond kurang mengekpresikan perasaan dia. Pdhl alasan gw lebih suka Bond versi blonde ala craig krn bond movie versi dia lebih manusiawi (lebih mengexplore perasaan si bond). Nah, gw rekomen lu nonton casino royale deh, mnrt gw itu bond versi blonde craig yg paling nyentuh (tp masih banyak gadgetnya sih huehe :D)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s